Pernyataan Plt Ketua Umum Partai Solidaritas Indonesia (PSI),
Giring Ganesha, yang ingin maju menjadi calon Presiden Indonesia pada 2024 mengagetkan sejumlah pohak. Salah satunya adalah Dicky Candra.

Saking kagetnya, mantan Wakil Bupati Garut itu mengaku bingung ingin berkomentar apa.

“Ya memang bingung saya komentarinya. Kaget juga. Demi Allah baru dengar juga,” ujar Dicky, Selasa (25/8), dilansir Kantor Berita RMOLSumsel.

Dicky menyebut partai yang jadi perahu Giring yaitu PSI terbilang cukup berani dalam membuat sejumlah gebrakan.

“Partai itu cukup berani mencoba membuat gerakan-gerakan, terlepas dari hasilnya. Gebrakannya lumayan dari sisi pemberitaaan, alhamdulilha luar biasa. Ya, mudah-mudahan bukan strategi politik, pencitraan partai, dan lain-lain, tetapi ingin mengabdi. Kalau bagian dari pencitraan semoga cepat sadar,” jelasnya.

Dicky sendiri sejatinya mendukun kemunculan sosok muda yang ingin menjadi presiden, sepanjang orang tersebut memiliki kemampuan.

“Hari ini kalau boleh jujur, secara pribadi berharap tidak hanya presiden, bahkan kabinet juga banyak harus diremajakan. Baik dari sisi pola pikir dan segala macamnya. Karena sekian tahun negara kita sudah cukup teracuni pola-pola pikir kepemimpinan, pemikiran jabatan manja yang harus segera diubah dengan pikiran yang cemerlang,” bebernya.

Lalu bagaimana dengan peluang Giring untuk jadi presiden 2024?

“Saya secara pribadi enggak berani menilai, karena saya belum ngobrol banyak sama Giring. Kalau dulu saya menilai Giring belum siap, tapi itu dulu. Mungkin sekarang sudah siap, saya enggak tahu,” paparnya.

Pria 46 tahun ini mengaku belum banyak bisa memberikan penilaian untuk saat ini lantaran belum melihat mantan vokalis Nidji tersebut ‘bertarung’ di dunia politik.

“Bisa dibilang syok, bisa dikatakan berlebihan kalau misalnya dia tidak memiliki ilmu sedikit pun. Tapi bisa dikatakan oke kalau bisa membuktikan pengetahuannya," ucap Dicky.

Saya belum lihat dia ngomong apa, belum lihat dia ditanya panelis mana, belum teruji. Tapi kalau mau betul-betul siapkan waktu panjang pencalonan jadi tempat dia belajar. Bisa tidak jadinya pemimpin tergantung yang Di Atas,” pungkasnya(rmol)

0Komentar

Sebelumnya Selanjutnya