Dilahirkan dengan fizikal tidak sempurna, namun kekurangan itu tidak mematahkan semangat Raisalman bagi menuntut ilmu dan mengejar cita-citanya.

Walaupun mempunyai satu kaki, budak berusia sembilan tahun itu bersemangat pergi ke kelas dengan cara berlompat-lompat dari rumah sampai ke sekolah yang jaraknya sekitar satu kilometer.

Dilahirkan dengan fizikal tidak sempurna, namun kekurangan itu tidak mematahkan semangat Raisalman bagi menuntut ilmu dan mengejar cita-citanya.

Walaupun mempunyai satu kaki, budak berusia sembilan tahun itu bersemangat pergi ke kelas dengan cara berlompat-lompat dari rumah sampai ke sekolah yang jaraknya sekitar satu kilometer.

Kisah budak dari Jawa Barat itu tular di laman media sosial November lalu setelah dikongsi oleh seorang pengguna Instagram, Kristiawan Saputra yang memuat naik beberapa gambar dan video Raisalman.

Difahamkan, budak berkenaan mempunyai sebelah kaki sejak dari lahir dan mempunyai keluarga yang kurang berkemampuan.

Dilahirkan dengan fizikal tidak sempurna, namun kekurangan itu tidak mematahkan semangat Raisalman bagi menuntut ilmu dan mengejar cita-citanya.

Walaupun mempunyai satu kaki, budak berusia sembilan tahun itu bersemangat pergi ke kelas dengan cara berlompat-lompat dari rumah sampai ke sekolah yang jaraknya sekitar satu kilometer.

Kisah budak dari Jawa Barat itu tular di laman media sosial November lalu setelah dikongsi oleh seorang pengguna Instagram, Kristiawan Saputra yang memuat naik beberapa gambar dan video Raisalman.

Difahamkan, budak berkenaan mempunyai sebelah kaki sejak dari lahir dan mempunyai keluarga yang kurang berkemampuan.

Bapanya yang telah meninggal dunia pernah bekerja sebagai buruh tani, manakala ibunya pula suri rumah sepenuh masa selain merawat salah seorang anak yang mengidap epilepsi.

Kristiawan berkata, kenalan dan pihak sekolah telah memohon bantuan buat keluarga Raisalman daripada pihak bertanggungjawab namun masih tiada maklum balas.

Dilahirkan dengan fizikal tidak sempurna, namun kekurangan itu tidak mematahkan semangat Raisalman bagi menuntut ilmu dan mengejar cita-citanya.

Walaupun mempunyai satu kaki, budak berusia sembilan tahun itu bersemangat pergi ke kelas dengan cara berlompat-lompat dari rumah sampai ke sekolah yang jaraknya sekitar satu kilometer.

Kisah budak dari Jawa Barat itu tular di laman media sosial November lalu setelah dikongsi oleh seorang pengguna Instagram, Kristiawan Saputra yang memuat naik beberapa gambar dan video Raisalman.

Difahamkan, budak berkenaan mempunyai sebelah kaki sejak dari lahir dan mempunyai keluarga yang kurang berkemampuan.

Bapanya yang telah meninggal dunia pernah bekerja sebagai buruh tani, manakala ibunya pula suri rumah sepenuh masa selain merawat salah seorang anak yang mengidap epilepsi.

Kristiawan berkata, kenalan dan pihak sekolah telah memohon bantuan buat keluarga Raisalman daripada pihak bertanggungjawab namun masih tiada maklum balas.

0Komentar

Sebelumnya Selanjutnya