Betapa Sulitnya Pemerintah Keluar Dari Resesi

 

OLEH: SALAMUDDIN DAENG
 Mau lanjut bingung, mau menyerah malu, mau bikin terobosan dikangkangi oligarki

PENERIMAAN negara menurun tapi beban utang naik itu masalah besar. Masalah datang dari beban APBN yang makin berat buat bayar bunga dan risiko gagal bayar yang makin besar, sehingga akan mendorong suku bunga makin tinggi.

Utang ke depan akan makin sulit. Sumber utang hanya mungkin diperoleh dari pasar komersial, bunganya pasti mencekik. Apalagi utang untuk mengatasi wabah, investor akan membacanya sebagai utang yang tidak produktif, sehingga mereka akan meminta imbal hasil yang tinggi.

Upaya pemerintah menaikkan penerimaan dengan menggenjot pajak PPh dan PPN akan memukul penerimaan itu sendiri. Karena ini akan memperlemah produksi dan konsumsi.

Kenaikan pajak bersamaan dengan kenaikan suku bunga adalah pukulan bagi ekonomi. Kebijakan semacam ini tidak dikenal di manapun di dunia, di mana bunga dan pajak naik bersamaan. Ini akan mencelakai ekonomi.

Dengan demikian maka tugas pemerintah fokusnya pada mengatasi resesi, keluar dari zona pertumbuhan negatif. Namun ini tidak mudah jika kabinetnya masih menghadapi conflict of interest yang tinggi.

Kebijakan tidak akan punya orientasi penguatan ekonomi tapi penyelamatan oligarki. Ini bahaya.

(Penulis adalah pengamat ekonomi politik dari Asosiasi Ekonomi Politik Indonesia (AEPI)