Sejumlah ilmuwan dan pakar urusan luar negeri dari AS dan China buka suara soal tekad terbaru Presiden Joe Biden yang masih ingin mencari tahu asal usul virus corona.

Joe Biden dalam pernyataannya mengatakan perlu penyelidikan lagi tentang apakah virus corona muncul dari kontak manusia dengan hewan yang terinfeksi atau dari kecelakaan laboratorium di Wuhan, dalam upaya terbaru untuk mempromosikan teori konspirasi kebocoran virus.
Para ahli mengatakan bahwa mereka tidak mengharapkan laporan yang kredibel dari komunitas intelijen AS yang tidak dapat dipercaya hanya dalam waktu 90 hari, karena orang-orang di komunitas sama sekali bukan lembaga ilmiah.

“Mengarahkan komunitas intelijen daripada profesional ilmiah menunjukkan bahwa AS secara murni mempolitisasi pelacakan asal-usul virus, mengingat tekanan politik domestik yang dihadapi Biden di tengah hubungan China-AS yang paling intens,” kata mereka, seperti dikutip dari Global Times, Jumat (28/5).

“Dan apa pun jenis laporan yang akhirnya dikirim oleh badan intelijen, itu hanya akan menjadi senjata bagi beberapa politisi AS untuk mengkambinghitamkan China,” mereka menekankan, seraya menyerukan AS untuk merenungkan masalahnya sendiri dan membuka biolab misteriusnya di seluruh dunia untuk diinvestigasi.

Biden merilis pernyataan pada Rabu (26/5), dia meminta komunitas intelijen untuk melaporkan kembali kepadanya dalam 90 hari tentang apakah virus itu muncul dari kontak manusia dengan hewan yang terinfeksi atau dari kecelakaan laboratorium.

AS telah mencatat kasus dan kematian akibat Covid-19 terbanyak di dunia, masing-masing melebihi 33 juta dan 600.000.

“Mereka tidak merefleksikan diri mereka sendiri, tetapi mencoba mengkambinghitamkan China sebagai gantinya,” Juru Bicara Kementerian Luar Negeri China Zhao Lijian pada konferensi pers rutin pada hari Kamis (27/5).

“Saya ingin bertanya kepada mereka, apa yang sebenarnya Anda lakukan? Di mana hati nurani Anda?,” tanyanya.

Seorang peneliti di Akademi Ilmu Sosial Tiongkok, bahkan mengatakan apa yang dilakukan Biden sebagai sesuatu yang konyol.

“Arahnya konyol. Bagaimana badan intelijen bisa menemukan pertanyaan ilmiah yang begitu besar dalam 90 hari?,” kata Lu.

“Menelusuri asal-usul virus hanyalah senjata lain bagi AS untuk melancarkan serangan ganas terhadap China, selain urusan yang terkait dengan Xinjiang dan Hong Kong,” ujarnya.

Lu juga mencatat bahwa komunitas intelijen AS selalu menjadi alat politik dan hasilnya dalam 90 hari bergantung pada permintaan politik AS saat itu.   

Pengamat China mengatakan laporan intelijen AS ditakdirkan menjadi alat politik bagi pemerintahan Amerika saat ini, karena mereka menilai Biden tidak berbeda dengan Trump yang mengkambinghitamkan dan mencoreng China atas asal-usul virus untuk sepenuhnya membendung China. Bedanya, Biden lebih munafik.

Biden mengatakan bahwa dia telah membuat keputusan setelah meninjau laporan komunitas intelijen awal bulan ini. Satu hari setelah pernyataan Biden, CNN melaporkan bahwa musim semi ini Biden telah menghentikan penyelidikan yang dipimpin oleh Pompeo untuk membuktikan virus corona berasal dari laboratorium China.   

“Menutup proyek administrasi sebelumnya dan meluncurkan yang baru membutuhkan upaya berlipat ganda. Biden hanya ingin membuktikan bahwa dia melakukan lebih baik dari pendahulunya dalam mengalahkan China,” kata pengamat.

Li Haidong, seorang profesor di Institut Hubungan Internasional Universitas Urusan Luar Negeri China, memperingatkan bahwa untuk langkah selanjutnya, AS mungkin akan mencoba membawa lebih banyak mitra untuk mengajukan gugatan terhadap China dan menuntut kompensasi.
Sementara  Zhu Wei, seorang profesor di Universitas Ilmu Politik dan Hukum China, mengatakan, gugatan seperti itu tidak lain adalah lelucon.

“Gugatan tersebut tidak valid dalam hal prosedur peradilan AS karena tidak memiliki yurisdiksi atas China, belum lagi tidak ada bukti sama sekali yang mendukung gugatan tersebut,” kata Zhu.

Menanggapi apa yang disebut penyelidikan dari komunitas intelijen, Yuan Zhiming, direktur Laboratorium Keamanan Hayati Nasional Wuhan dari Institut Virologi Wuhan, mengatakan  bahwa "kami memiliki keyakinan dan kami akan terus berpegang pada penelitian ilmiah kami.”

AS sendiri dinilai telah menutup telinga terhadap panggilan dari pakar internasional dan publik, tidak hanya dari China, tetapi juga negara lain termasuk Rusia, Korea Selatan, dan Ukraina, untuk menyelidiki biolab misterius mereka.

“Berapa banyak rahasia yang tersembunyi di lab Fort Detrick AS dan biolab lain di luar negeri dari seluruh dunia? Apa kebenaran wabah penyakit pernapasan di Virginia utara pada Juli 2019 dan wabah EVALI di Wisconsin? AS berutang penjelasan kepada dunia,” kata Zhao Lijian.

0Komentar

Sebelumnya Selanjutnya