Polri membuat pengadaan amunisi drone pelontar gas air mata dengan total nilai harga perkiraan sendiri (HPS) Rp26,5 miliar.

Lelang itu telah dicantumkan dalam situs lpse.polri.go.id. Lelang pertama memiliki nilai pagu paket sebesar Rp11.799.973.000 dan nilai HPS paket Rp11.185.934.100. Pengadaan itu didanai oleh Anggaran Penerimaan dan Belanja Negara (APBN) 2021.

Sementara itu, lelang kedua memiliki nilai pagu paket Rp15.395.905.000 dengan nilai HPS paket Rp15.339.229.400. Pengadaan ini disokong biaya dari Penerimaan Negara Bukan Pajak (PNBP) 2021.

Situs tersebut tidak mencantumkan spesifikasi drone pelontar gas air mata yang diinginkan Polri. Situs itu hanya mencantumkan daftar kualifikasi perusahaan yang berhak ikut dalam lelang.

Polri mempersilakan 10 peserta untuk melakukan tender di lelang pertama. Adapun lelang kedua diperuntukkan bagi 13 peserta tender.

Dua lelang itu diajukan oleh Korsabhara Baharkam Polri. Lelang dimulai sejak 16 Mei 2021. Rencananya penandatangan kontrak dengan pemenang lelang dilakukan pada 28 Juni 2021. (*)

0Komentar

Sebelumnya Selanjutnya