Rektor UI yang Panggil Pengurus BEM Ternyata Jabat Komisaris BUMN, Netizen: Oalah Pantesan!



Gerak cepat yang diambil pihak Rektorat Universitas Indonesia terhadap sejumlah pengurus Badan Eksekutif Mahasiswa (BEM) yang mengkritik Presiden Joko Widodo, mendapat perhatian luas dari masyarakat.

Kebanyakan netizen menyampaikan kecaman atas langkah pemanggilan oleh rektorat terhadap mahasiswa yang kritis.

Menurut warganet, apa yang dilakukan Rektorat UI tak lepas dari siapa sosok sang rektor, Prof Ari Kuncoro, yang juga sebagai Komisaris BUMN Bank BRI.

“Rektor UI, Prof Ari Kuncoro itu Wakil Komisaris Utama BRI. Sebelumnya Komut BNI. Jadi paham kan kenapa pimpinan UI itu sangat sensitif dengan isu yg berkaitan dengan penguasa?” cuit Donal Fariz, pemilik akun Twitter @donalfariz.

Sementara netizen lainnya menambahkan bahwa istri sang rektor, yakni Lana Soelistianingsih adalah Kepala Eksekutif Lembaga Penjamin Simpanan (LPS)

“Istri Prof. Ari, Bu Lana Soelistianingsih, juga diangkat Jokowi jadi Kepala Eksekutif LPS (Lembaga Penjamin Simpanan),” unggah @LeonardSEAP.

"Oalah pantesan", tulis @liaxapril.

Seperti diketahui, meski hari libur, yakni Ahad (27/6/2021), Rektorat UI memanggil sejumlah pengurus BEM yang mengkritik Jokowi.

Kepala Humas dan KIP UI, Amelita Lusia menjelaskan bahwa pihak UI sangat menghargai kebebasan menyampaikan pendapat. Namun, pendapat tersebut mestinya disampaikan sesuai aturan yang ada.

“Menjawab pertanyaan yang diajukan rekan-rekan media, yang bermula dari postingan BEM UI di sosial media kemarin sore sekitar jam 6 sore, perlu kami sampaikan bahwa kebebasan menyampaikan pendapat dan aspirasi memang dilindungi undang-undang. Meskipun demikian dalam menyampaikan pendapat, seyogyanya harus menaati dan sesuai koridor hukum yang berlaku,” kata Amelita kepada wartawan, Ahad (27/7/2021).

Dia menegaskan bahwa postingan meme poster ‘Jokowi: The King of Lip Service’ tersebut bukan cara menyampaikan pendapat yang benar. Cara tersebut dinilai melanggar aturan yang belaku.

“Hal yang disampaikan BEM UI dalam postingan meme bergambar Presiden Republik Indonesia yang merupakan simbol negara, mengenakan mahkota dan diberi teks Jokowi: The King of Lip Service, juga meme lainnya dengan teks “Katanya Perkuat KPK Tapi Kok?”, “UU ITE: Revisi Untuk Merepresi (?)”, “Demo Dulu Direpresi Kemudian” bukanlah cara menyampaikan pendapat yang sesuai aturan yang tepat, karena melanggar beberapa peraturan yang ada,” ungkapnya.

Buntut dari kritik tersebut, rektorat UI memanggil BEM UI hari ini. Langkah ini merupakan tindakan tegas atas meme tersebut.

“Atas pemuatan meme tersebut di media sosial, Universitas Indonesia mengambil sikap tegas dengan segera melakukan pemanggilan terhadap BEM UI pada sore Ahad, 27 Juni 2021,” tegasnya.***